Thursday, February 21, 2008

Motivation of The Day : " Bukan Masalah Pribadi "

Urip sudah beberapa tahun bekerja di sebuah perusahaan yang cukup besar. Memang pekerjaannya cukup berat, menghadapi pelanggan yang selalu marah-marah dan bersikap kasar. Lama kelamaan, tanpa disadarinya, dia semakin mudah marah. Lama kelamaan dia semakin kasar, baik sikapnya maupun perkataannya.Suatu ketika, dalam rapat internal, semua orang membicarakan cara bagaimana meningkatkan pelayanan agar keluhan pelanggan berkurang. Pak Alex yang menjabat sebagai supervisor memberikan saran.

"Kita perlu memperhatikan kebutuhan pelanggan. Mengapa pelanggan marah? Mungkin saja karena kebutuhannya tidak terpenuhi.""Bagaimana menghadapi pelanggan yang berbicara kasar dan menyerang pribadi? Misalnya, 'Kamu ini kok bodoh sekali? Sudah berapa lama kerja di sini?'. Saya kan tidak terima kalau dibilang begitu?", tanya Urip."Nah, di sinilah kunci melayani pelanggan. Pelanggan bukan marah kepada kita sebagai pribadi.
Dia marah karena kecewa terhadap pelayanan kita, cara kerja kita, produk kita, atau lainnya. Jangan dianggap sebagai masalah pribadi", kata pak Alex."Betul, jangan dianggap sebagai masalah pribadi. Kecuali kita memang salah, misalnya lupa, keliru, atau lainnya, ya sudah, minta maaf saja. Atau mungkin perkataan kita menyakitkan hatinya, ya wajar dong kalau orang lain marah", kata salah seorang karyawan lain.Mendengar jawaban itu, seperti biasa Urip membantah.
Memang dia selalu membantah pendapat orang lain. "Wah, ya tidak bisa begitu! Dia jelas-jelas menuding saya sebagai orang bodoh! Masa bukan pribadi?" katanya dengan berang dan penuh emosi.Dengan sabar pak Alex berkata: "Coba kita tenangkan hati dulu, nanti malam direnungkan sendiri apakah yang saya katakan ini betul. Oke? Mari kita mengumpulkan usulan lain".Urip masih penasaran, tapi dia berusaha menahan diri. Urip juga sadar bahwa sekarang dia sering merasa kurang sabar.
Tidak seperti dulu. Dulu dia lebih tenang, lebih dewasa. Tapi akhir-akhir ini dia kok sepertinya seperti anak kecil dan mudah tersinggung, mudah emosi, dan mudah marah.Sepulang dari kantor, Urip mampir ke sebuah toko untuk membeli gula. Di toko itu ada seorang bapak sedang membeli beras. Setelah mendapatkan beras, dia membayar harganya. Karena bapak itu naik sepeda motor, beras itu perlu diikat di jok. Entah mengapa, ketika akan pergi, sepeda motornya miring dan bapak tersebut hampir jatuh. Bapak itu langsung marah dan membentak-bentak. Dia menyalahkan karyawan toko yang tadi mengikat karung berasnya.Tapi orang yang dimarahinya tetap tenang. Dia berkata:

"Maaf pak."
Lalu segera mengambil tali baru dan dengan cekatan mengikatnya lagi. Ekspresi wajahnya sangat tenang. Setelah selesai, dia dengan sopan berkata:

"Sudah pak. Bisa tolong dicoba apakah sudah cukup kuat?"
Bapak itu menarik-narik tali tersebut, ternyata sudah kuat.

"Ya sudah!", katanya. Lalu dia pergi.Diri sendiriKaryawan yang tadi dimarahi tetap tenang saja, tampaknya tidak kesal atau sakit hati. Urip berkata kepada karyawan tersebut:

"Wah galak amat. Kan dia sendiri yang mau jatuh. Kok marah ke orang lain. Lawan aja mas! Jangan diam saja!" Tapi dengan tersenyum orang itu berkata:

"Tidak perlu mas. Dia sebenarnya tidak marah kepada saya kok. Dia sebenarnya marah pada dirinya sendiri yang hampir jatuh. Karena malu, dia menyalahkan saya. Mungkin juga dia sedang kesal, atau mungkin juga anak isterinya sedang menunggu beras tersebut dan dia stres karena harus cepat-cepat pulang sedangkan perjalanan masih jauh. Bisa jadi tadi di kantor dia habis dimarahi bosnya. Yang jelas, dia sebenarnya bukan marah kepada saya mas"Urip tertegun. Dia diam saja dan segera membayar gula yang dibelinya. Sesampainya di rumah, Urip teringat terus kejadian yang baru saja dilihatnya tadi.
Kata-kata karyawan toko tadi terus terngiang-ngiang di telinganya. "Yang jelas, dia sebenarnya bukan marah kepada saya mas."alam hati kecilnya, Urip sadar bahwa yang membuatnya mudah marah dan bersikap kasar serta emosional adalah perasaannya yang merasa diserang pelanggan. Semua sikap marah atau keluhan pelanggan, dianggapnya sebagai kemarahan yang ditujukan kepada dirinya secara pribadi. Itulah yang membuatnya marah dan kesal. Dia merasa tidak salah kok dimarahi. Tersinggung dong.Tapi pegawai toko tadi tidak tersinggung. Dia malah bisa bersikap lebih profesional.
Dia tidak menganggap kemarahan pelanggan sebagai masalah pribadi. Pantas, wajahnya tetap tenang, tidak tertekan. Urip jadi merasa malu terhadap dirinya sendiri. Betapa kekanak-kanakan sikapnya selama ini. Seperti anak kecil. Sangat tidak dewasa. Sangat tidak profesional.Mulai malam ini, Urip berjanji kepada dirinya sendiri untuk belajar bersikap seperti karyawan toko tadi. Dia ingin memisahkan masalah pekerjaan dengan masalah pribadi. Mungkin perlu waktu, tapi Urip sungguh-sungguh berniat mengubah dirinya. Dia sendiri sudah terlalu lelah bersikap pemarah. Energinya terbuang untuk terus-menerus marah dan kesal. Sangat melelahkan. Berbeda dengan karyawan toko tadi yang wajahnya tenang dan damai. Tidak tertekan. Pokoknya pisahkan masalah pekerjaan dari masalah pribadi. Be professional!

Sumber : anonymous
Post a Comment

tes

tes

soal tes cpns

Motivated

Cara memulai adalah dengan berhenti berbicara dan mulai melakukan. The way to get started is to quit talking and begin doing. ~ Walt Disney, Niat adalah ukuran dalam menilai benarnya suatu perbuatan, oleh karenanya, ketika niatnya benar, maka perbuatan itu benar, dan jika niatnya buruk, maka perbuatan itu buruk. ~ Imam An Nawaw, Motivasi itu seperti mandi; kalau Anda berhenti melakukannya maka Anda akan "melempem" lagi, sama seperti Anda akan bau lagi bila berhenti mandi. ~ Z ig Ziglar ~ , Successful people live well, laugh often, and love much. They've filled a niche and accomplished tasks so as to leave the world better than they found it, while looking for the best in others, and giving the best they have. , It is literally true that you can succeed best and quickest by helping others to succeed. , There is always the danger that we may just do the work for the sake of the work. This is where the respect and the love and the devotion come in - that we do it to God, and that's why we try to do it as beautifully as possible. , Life is a promise; fulfill it, If a man is called to be a street sweeper, he should sweep streets as Michelangelo painted, or Beethoven composed music, or Shakespeare wrote poetry. He should sweep streets so well that all the hosts of heaven and earth will pause to say, here lived a great street sweeper who did his job well. , Success is a state of mind. If you want success, start thinking of yourself as a success. , Be what it is that you are seeking. , Every new day is an opportunity to balance the sheet; a new opportunity to put your act right! Thank God for every new day, rather than just for Friday., There is no such thing in anyone's life as an unimportant day. ,What would life be if we had no courage to attempt anything? , It's what you learn after you think you know it all that makes a difference. , The difference between great people and everyone else is that great people create their lives actively, while everyone else is created by their lives, passively waiting to see where life takes them next. The difference between the two is the difference between living fully and just existing. , We are all faced with a series of great opportunities brilliantly disguised as impossible situations. , You cannot control what happens to you, but you can control your attitude toward what happens to you, and in that, you will be mastering change rather than allowing it to master you. , Those who wait to do a great deal of good at once will never do anything. Life is made up of little things. True greatness consists in being great in the little things. , Great lives are the culmination of great thoughts followed by great actions. , There are two ways to live your life. One is as though nothing is a miracle. The other is as though everything is a miracle.,